Saya sangat rapat dan manja dengan arwah ayah saya. Saya akan dapat apa yang saya minta dari beliau. Arwah ayah saya juga akan memberikan duit dan sebagainya dengan mudah tanpa saya meminta pun. Saya cemerlang dalam pelajaran berbanding dengan adik-beradik yang lain. Sekiranya saya bergaduh dengan adik-beradik, ayah saya akan membela saya.

Kakak saya pernah menyatakan yang beliau suka setelah arwah ayah meninggal dunia maka tiada siapa yang membela saya lagi. Hubungan saya dan ibu baik. Walaubagaimanapun, ibu saya sentiasa membela adik-beradik saya yang lain. Sentiasa mendengar kata-kata adik-beradik yang lain. Kakak saya suka mengambil duit saya dan jika meminjam, dia tidak akan memulangkannya.

Setelah kehilangan arwah ayah, saya menanggung ibu dan abang saya. Abang saya masih belajar. Saya lebih awal bekerja berbanding abang saya. Walaupun ibu saya sentiasa membela adik beradik yang lain, saya tetap menanggung segala perbelanjaan ibu saya.Saya juga kerap balik ke kampung dan saya lebih banyak mengambil cuti untuk menjaga ibu ketika dia sakit. Adik beradik yang lain banyak melepaskan tanggungjawab menjaga ibu.

Ibu saya selalu memarahi saya dan membiarkan sahaja adik-beradik lain. Sekiranya ibu tidak berpuas hati denga adik-beradik yang lain, ibu tidak menyatakannya kepada adik beradik sebaliknya meluahkan kepada saya. Saya ada menyatakan kepada adik beradik yang lain tetapi tidak diendahkan kerana kata-kata itu datangnya dari saya dan bukannya dari ibu. Sekiranya saya sakit, ibu menyatakan yang saya malas dan hanya hendak berehat. Sebaliknya jika adik beradik yang sakit,ibu akan menyuruh mereka berehat,bertanya keadaan, mencarikan ubat dan menyuruh ke klinik. Ibu juga menunaikan permintaan adik-beradik yang lain, ada masanya permintaan itu sangat melampau seperti meminta duit untuk pergi ke luar negara dan meminta ibu memasak sarapan dan bukannya mereka hendak membantu ibu. Ibu saya hanya membiarkan sahaja. Saya pernah menegur adik-beradik tetapi sebaliknya saya dimarahi oleh ibu.

Sekiranya adik-beradik memerlukan duit atau memerlukan saya untuk cuti, saya akan melakukannya untuk membantu adik-beradik saya. Tetapi apabila saya sangat-sangat memerlukan bantuan, adik-beradik yang lain tidak menghiraukan saya. Kawan -kawan saya yang lain yang sanggup cuti dan membantu saya. Ibu saudara saya juga membantu saya.Kakak saya juga sentiasa menengking saya. Dia pernah berkata yang dia cemburukan saya kerana saya mempunyai kerja yang bagus dan saya tidak mempunyai masalah kewangan. Saya cuba untuk berbaik dengan adik-beradik, tetapi adik beradik tidak menjaga hati saya.Malah jika saya bersuara, ibu dan adik-beradik tidak menghiraukan saya. Saya tidak mempunyai masalah dengan saudara-mara. Malah ibu saudara saya sedar perbezaan layanan yang diberikan oleh ibu saya. Ibu saudara pernah menegur ibu dan adik-beradik yang lain,tetapi mereka tetap tidak berubah. Ibu saudara saya banyak kali memberitahu saya, saya boleh tinggal di rumah mereka bila-bila masa sahaja. Mereka memahami apa yang saya lalui. Saya banyak beralah dengan famili. Semakin lama saya semakin tertekan. Saya pernah mengadu kepada abang saya sebaliknya menjadi pertengkaran.

Advertisements

Hujung minggu saya akan beriadah bersama mak sauadara saya di taman tasik berhampirang dengan kami. Saya juga masih mengisi masa dengan mewarna dan membaca buku. Di pejabat saya telah mula memantau kerja pelajar latihan industri dan telah mula berborak dengan kawan-kawan sekerja.Saya juga sudah selesa untuk bergurau bersama rakan sekerja.

Saya juga mula berjinak dengan blog. Ini merupakan salah satu medium untuk saya berkongsi kisah saya dan meluahkan perasaan saya. Saya juga sudah mula tidur lena. Saya rasa lega setelah saya menyekat nombor famili saya. Saya masih ada temujanji dengan doktor psikiatri dua minggu sekali. Doktor menyatakan saya banyak konflik dalam diri sendiri. Saya juga telah mula berfikir dan merancang apa yang saya hendak lakukan sekarang dan di masa hadapan. Saya rasa semakin banyak perubahan kepada diri saya.

Sebulan kemudian

Saya kembali bertugas, saya lebih banyak berada di bilik sendiri dan melaksanakan tugas yang diberikan kepada saya. Saya masih tidak selesa untuk berborak dan memantau staf di bawah saya dan pelajar latihan industri. Saya datang awal kerana saya selesa selesai sarapan pagi sebelum waktu bertugas dan saya balik tepat pada waktu.

Saya masih tidak dapat fokus sepenuhnya dan saya mengambil masa untuk membuat keputusan. Saya mendapat sokongan dari ketua saya dan kawan-kawan sekerja. Saya suka dapat bertugas kembali. Saya rasa seronok bekerja kerana saya meminati bidang yang saya ceburi. Kerja saya agak mencabar tetapi saya anggap itu sebagai cabaran yang saya perlu hadapi. Saya lebih suka bekerja kerana saya dapat mengalih perhatian saya dari mengingati perkara-perkara yang sedih.

Saya masih diganggu oleh famili saya, maka saya mengambil keputusan menyekat nombor telefon famili saya. Ini sahaja cara agar saya mendapat ruang. Saya rasa serabut apabila mengingati famili saya. Malah saya mula bermimpi buruk dan tidak lena tidur dan ada seketika saya rasa ingin membunuh diri. Ianya sangat mengganggu saya. Saya banyak meluahkan perasaan saya kepada kawan baik saya. Saya juga mengisi masa dengan mewarna dan membaca buku.

Dua minggu selepas keluar wad

Saya pergi ke sebuah pusat peranginan bersama kawan baik saya. Saya masih lagi rasa sakit kepala, letih dan susah fokus. Saya berehat dan berjalan-jalan ke tempat menarik sekitar tempat peranginan tersebut. Saya juga mengambil peluang bergambar dan mengambil gambar pemandangan. Tempat yang kami lawati sangat cantik dan mendamaikan.

Beberapa hari kemudiannya, saya pergi ke rumah kawan baik saya. Saya bermalam di sana. Kami menghabiskan masa berbual dan berjalan-jalan.

Walaubagaimanapun selepas melawat kawan-kawan, saya demam,batuk dan selesema teruk selama seminggu. Tidur tidak lena dan rasa sakit-sakit badan. Saya banyak berehat di rumah. Saya masih diganggu oleh adik-beradik dan ibu saya. Saya tidak menghiraukan mesej yang saya terima dari mereka. Saya rasa sedih dan kecewa kerana mereka tidak memberi peluang langsung untuk saya berehat. Doktor ada menasihati mereka supaya memberi ruang dan peluang kepada saya. Tetapi mereka tidak menghiraukan pesanan doktor dan permintaan saya.Mereka langsung tidak bertanya khabar. Mereka hanya menyuruh saya balik ke rumah.

Seminggu selepas keluar wad

Saya masih tidak boleh fokus dan tidur lena beberapa hari selepas keluar wad. Saya mengisi masa lapang dengan mewarna buku mewarna enchanted forest. Saya masih lagi tidak faham apa yang saya tonton. Saya lebih banyak berehat kerana saya rasa letih dan lemah. Saya rasakan amat berat untuk melakukan aktiviti harian. Apabila saya terlalu fikir mengenai famili saya, ada seketika saya masih terfikir untuk membunuh diri. Saya cuba untuk melupakan tetapi tetap bermain di fikiran saya.

Saya banyak berhubung dengan kawan-kawan baik saya. Saya rasa lega selepas bercerita dengan kawan-kawan baik saya. Setiap hari saya akan berhubung dengan kawan baik saya. Ada masa saya masih rasakan yang saya keseorangan. Saya cuba kuatkan semangat. Kawan-kawan baik saya juga memberi sokongan kepada saya. Saya juga bercerita dengan mak saudara saya apa yang saya rasa. Mak saudara saya banyak memberi sokongan dan dorongan kepada saya. Jika difikirkan semula orang yang lukakan hati saya hanya beberapa orang sahaja. Masih ramai yang menyayangi saya. Ada masa saya terbangun dari tidur waktu tengah malam, saya terkejut saya berada di rumah mak saudara. Saya ingatkan kepada diri saya yang sekarang sudah berbeza.

Saya jauhkan diri saya dari famili saya tetapi adik beradik saya masih mengganggu saya. Mereka tidak bertanyakan khabar kesihatan saya tetapi sebalknya menyuruh saya balik ke rumah seolah-olah tiada apa-apa yang berlaku. Mereka pernah mngatakan kepada mak saudara saya yang saya hanya meminta perhatian seperti budak kecil dan tidak perlu mengambil serius apa yang telah terjadi kepada saya. Saya tidak membalas sebarang telefon dan mesej dari adik-beradik saya. Saya membiarkan sahaja mereka menulis macam-macam kepada saya. Saya menganggap jika saya membalas pun tiada perubahan akan berlaku. Ada masa kata-kata adik-beradik memberi kesan kepada saya. Saya rasa sedih dan kecewa kerana mereka mementingkan diri sendiri dan hanya ingin mengambil kesempatan dari saya. Saya banyak ingatkan diri saya yang hanya Allah boleh menilai kita dan masih ramai lagi orang yang berada disamping saya.

Semasa mula-mula berada di wad. Segala barang berharga dan berbahaya dan telefon bimbit tidak dibenarkan berada bersama dengan pesakit. Maka saya terputus hubungan dengan orang luar selama berada di wad. Famili saya tidak memberitahu sauda-mara saya berada diwad. Mak saudara hanya tahu saya berada di wad setelah saya minta doktor berhubung dengannya. Hari-hari terakhir di wad saya terfikir dan berasa pelik mak saudara atau saudara-mara lain tidak datang melawat saya di wad kerana mak saudara saya sentiasa melawat jika saya dimasukkan ke wad. Sebelum ini, saya pernah dimasukkan ke wad kerana alergik ubat dan mak saudara saya setiap hari datang melawat. Setelah bejumpa dengan mak saudara, baru saya tahu yang famili saya tidak memberitahu orang lain.

Semasa saya berada di wad juga, kawan-kawan baik saya ada cuba menghubungi saya.Setiap hari kawan baik saya cuba menghubungi telefon saya. Barang saya berada dengan kawan sekerja saya dan saya memesan kepada kawan sekerja saya supaya off kan sahaja telefon bimbit agar tidak menggangunya. Kawan baik saya juga cuba menghubungi tempat yang saya kemungkinan ada dan menelefon pejabat untuk mengetahui keberadaan saya. Kawan baik saya ada menelefon famili untuk bertanya keadaan saya,tetapi famili saya menyembunyikan keadaan saya. Saya rasa marah dan terharu kerana setiap hari kawan saya tidak jemu menelefon telefeon saya untuk mengetahui keadaan saya dan marah kerana famili memberitahu kawan baik saya yang saya ok je. Padahal famili saya tahu kawan yang cuba menghubungi adalah kawan baik.

Setelah beberapa hari di wad, lebih kurang mula hari keempat saya sudah mula mengambil tahu kisah sekeliling. Saya sudah mula bergaul dengan pesakit lain. Pesakit kebanyakannya tidak dapat berkomunikasi biasa. Lebih kepada 1 arah komunikasi. Ada kisah kelakar dan kasihan. Macam-macam berlaku. Ada masa saya boleh tergelak bila teringat kisah yang berlaku bersama pesakit lain.

Kakak H (pesakit) seorang yang sangat pendiam. Jika dia tak kenal dan tak selesa dengan seseorang dia akan diam dan jika membalas dia akan menggunakan bahasa isyarat. Kakak H perlu dibantu dari segi kebersihan dan kekemasan diri. Semasa saya bersama kakak H, ketika waktu makan. Saya dapati kakak H selalu selepas beberapa suap akan muntah dan terus berhenti makan. Ini menyebabkan kakak H selalu lapar dan akan makan sesiapa sahaja punya makanan jika dia nampak. Suatu hari saya duduk sebelah kakak H. Saya cakap dengan Kakak H “Mari kita makan sama-sama. Kakak H ambil nasi sedikit kemudian kunyah lama-lama macam saya”. Kakak H angguk kepala. Sejak hari itu, saya akan makan disebelahnya. Itulah sebenarnya cara untuk selesaikan masalah muntahnya. Semenjak hari itu,Kakak H tidak lagi muntah dan tidak lagi mengambil makanan pesakit lain. Malah Kakak H pernah cakap yang dia kenyang apabila ada orang menawarkan makanan kepadanya. Kakak H hanya perlu diajar cara makan yang betul. Bagi orang biasa ini perkara remeh tetapi bagi pesakit ini merupakan perkara yang perlu dibimbing. Kakak H juga saya perasan seluarnya selalu basah. Saya hanya perlu ingatkan kakak H agar menggantungkan seluar di pintu setiap kali berada di tandas. Saya juga pernah mengingatkannya umur sebenar kerana apabila orang tanya dia akan memberitahu umur yang salah.

Kakak B (pesakit) seorang yang selalu menangis. Hatinya sensitif. Setiap hari Kakak B akan bersalam dengan semua orang dan selalu menyanyi dan berzikir. Kakak B juga selalu termenung. Sewaktu makan saya akan tegur Kakak B untuk makan. Pada waktu lain saya akan ajak Kakak B untuk masuk ke bilik semasa waktu melawat kerana Kakak B akan bersalam dengan semua pelawat dan mengajak makan apabila waktu makan. Ada masa saya akan cuba berbual dengannya dan apabila Kakak B berzikir saya akan ikut berzikir bersama. Kakak B suka apabila saya melayannya. Sewaktu saya keluar wad, Kakak B peluk dan cium pipi dan melambai ke arah saya. Saya hanya mampu memesannya agar mengikut arahan doktor. Kita hanya perlu bersamanya untuk menghiburkannya. Saya dan pesakit lain suka mengajak Kakak B makan bersama jika ada saudara mara atau kawan yang datang melawat membawa makanan. Kisah Kakak B yang paling saya tak boleh lupakan ialah Kakak B membuka ikatan pesakit lain. Apabila saya bertanya mengapa Kakak B membuka ikatan pesakit lain, Kakak B menyatakan yang dia kasihan mereka diikat dan berasa bosan jika saya dan seorang pesakit lain tiada bersamanya.Perlu diingatkan kami semua berada di bawah pengaruh ubat.Kebanyakan ubat yang diberi mengantuk. Ada masa kami banyak tidur di waktu siang. Bila teringat kisah Kakak B membuka ikatan pesakit lain, saya mesti tergelak. Jika pesakit tersebut bertindak ganas apa yang akan berlaku kepada kami semua. Kakak B juga akan berzikir juka dia tidak faham apa yang saya dan kakak F borakkan.

Adik A (pesakit) pula seorang yang pendiam. Kami banyak masa bersama berada di bilik dan di ruangan menonton TV. Adik A lebih selesa kalau berada di mana-mana berteman. Adik A suka berkongsi makanan. Adik A masuk hari yang sama dengan saya tetapi dia keluar dari wad lebih awal dari saya.

Kakak F (pesakit) saya berjumpa dengannya setelah seminggu berada di wad. Kakak F sangat peramah orangnya. Dengan Kakak F saya dapat berborak seperti orang biasa. Kami selalu berada dimana-mana bersama.Hanya dengan Kakak F saya dapat bergelak ketawa. Kami banyak bercerita tentang masalah kami yang hampir sama.

Kakak J (pesakit) selalu berada di ruang makan dan selalu mencari barang-barang di dalam tong sampah.Pernah satu hari, dia memakan sisa makanan dari dalam tong sampah.Kakak J juga pernah terjumpa mancis dan menyebabkan bilik berbau hangit. Kakak J juga selalu mengumpul barang-barang yang dijumpai dari tong sampah.

Kakak S pula sewaktu datang ke wad diikat. Keesokannya dilepaskan. Kakak S sentiasa berada berdekatan dengan pintubersedia untuk melarikan diri dari wad.Kakak S pendiam orangnya.