Semasa mula-mula berada di wad. Segala barang berharga dan berbahaya dan telefon bimbit tidak dibenarkan berada bersama dengan pesakit. Maka saya terputus hubungan dengan orang luar selama berada di wad. Famili saya tidak memberitahu sauda-mara saya berada diwad. Mak saudara hanya tahu saya berada di wad setelah saya minta doktor berhubung dengannya. Hari-hari terakhir di wad saya terfikir dan berasa pelik mak saudara atau saudara-mara lain tidak datang melawat saya di wad kerana mak saudara saya sentiasa melawat jika saya dimasukkan ke wad. Sebelum ini, saya pernah dimasukkan ke wad kerana alergik ubat dan mak saudara saya setiap hari datang melawat. Setelah bejumpa dengan mak saudara, baru saya tahu yang famili saya tidak memberitahu orang lain.

Semasa saya berada di wad juga, kawan-kawan baik saya ada cuba menghubungi saya.Setiap hari kawan baik saya cuba menghubungi telefon saya. Barang saya berada dengan kawan sekerja saya dan saya memesan kepada kawan sekerja saya supaya off kan sahaja telefon bimbit agar tidak menggangunya. Kawan baik saya juga cuba menghubungi tempat yang saya kemungkinan ada dan menelefon pejabat untuk mengetahui keberadaan saya. Kawan baik saya ada menelefon famili untuk bertanya keadaan saya,tetapi famili saya menyembunyikan keadaan saya. Saya rasa marah dan terharu kerana setiap hari kawan saya tidak jemu menelefon telefeon saya untuk mengetahui keadaan saya dan marah kerana famili memberitahu kawan baik saya yang saya ok je. Padahal famili saya tahu kawan yang cuba menghubungi adalah kawan baik.

Advertisements

Setelah beberapa hari di wad, lebih kurang mula hari keempat saya sudah mula mengambil tahu kisah sekeliling. Saya sudah mula bergaul dengan pesakit lain. Pesakit kebanyakannya tidak dapat berkomunikasi biasa. Lebih kepada 1 arah komunikasi. Ada kisah kelakar dan kasihan. Macam-macam berlaku. Ada masa saya boleh tergelak bila teringat kisah yang berlaku bersama pesakit lain.

Kakak H (pesakit) seorang yang sangat pendiam. Jika dia tak kenal dan tak selesa dengan seseorang dia akan diam dan jika membalas dia akan menggunakan bahasa isyarat. Kakak H perlu dibantu dari segi kebersihan dan kekemasan diri. Semasa saya bersama kakak H, ketika waktu makan. Saya dapati kakak H selalu selepas beberapa suap akan muntah dan terus berhenti makan. Ini menyebabkan kakak H selalu lapar dan akan makan sesiapa sahaja punya makanan jika dia nampak. Suatu hari saya duduk sebelah kakak H. Saya cakap dengan Kakak H “Mari kita makan sama-sama. Kakak H ambil nasi sedikit kemudian kunyah lama-lama macam saya”. Kakak H angguk kepala. Sejak hari itu, saya akan makan disebelahnya. Itulah sebenarnya cara untuk selesaikan masalah muntahnya. Semenjak hari itu,Kakak H tidak lagi muntah dan tidak lagi mengambil makanan pesakit lain. Malah Kakak H pernah cakap yang dia kenyang apabila ada orang menawarkan makanan kepadanya. Kakak H hanya perlu diajar cara makan yang betul. Bagi orang biasa ini perkara remeh tetapi bagi pesakit ini merupakan perkara yang perlu dibimbing. Kakak H juga saya perasan seluarnya selalu basah. Saya hanya perlu ingatkan kakak H agar menggantungkan seluar di pintu setiap kali berada di tandas. Saya juga pernah mengingatkannya umur sebenar kerana apabila orang tanya dia akan memberitahu umur yang salah.

Kakak B (pesakit) seorang yang selalu menangis. Hatinya sensitif. Setiap hari Kakak B akan bersalam dengan semua orang dan selalu menyanyi dan berzikir. Kakak B juga selalu termenung. Sewaktu makan saya akan tegur Kakak B untuk makan. Pada waktu lain saya akan ajak Kakak B untuk masuk ke bilik semasa waktu melawat kerana Kakak B akan bersalam dengan semua pelawat dan mengajak makan apabila waktu makan. Ada masa saya akan cuba berbual dengannya dan apabila Kakak B berzikir saya akan ikut berzikir bersama. Kakak B suka apabila saya melayannya. Sewaktu saya keluar wad, Kakak B peluk dan cium pipi dan melambai ke arah saya. Saya hanya mampu memesannya agar mengikut arahan doktor. Kita hanya perlu bersamanya untuk menghiburkannya. Saya dan pesakit lain suka mengajak Kakak B makan bersama jika ada saudara mara atau kawan yang datang melawat membawa makanan. Kisah Kakak B yang paling saya tak boleh lupakan ialah Kakak B membuka ikatan pesakit lain. Apabila saya bertanya mengapa Kakak B membuka ikatan pesakit lain, Kakak B menyatakan yang dia kasihan mereka diikat dan berasa bosan jika saya dan seorang pesakit lain tiada bersamanya.Perlu diingatkan kami semua berada di bawah pengaruh ubat.Kebanyakan ubat yang diberi mengantuk. Ada masa kami banyak tidur di waktu siang. Bila teringat kisah Kakak B membuka ikatan pesakit lain, saya mesti tergelak. Jika pesakit tersebut bertindak ganas apa yang akan berlaku kepada kami semua. Kakak B juga akan berzikir juka dia tidak faham apa yang saya dan kakak F borakkan.

Adik A (pesakit) pula seorang yang pendiam. Kami banyak masa bersama berada di bilik dan di ruangan menonton TV. Adik A lebih selesa kalau berada di mana-mana berteman. Adik A suka berkongsi makanan. Adik A masuk hari yang sama dengan saya tetapi dia keluar dari wad lebih awal dari saya.

Kakak F (pesakit) saya berjumpa dengannya setelah seminggu berada di wad. Kakak F sangat peramah orangnya. Dengan Kakak F saya dapat berborak seperti orang biasa. Kami selalu berada dimana-mana bersama.Hanya dengan Kakak F saya dapat bergelak ketawa. Kami banyak bercerita tentang masalah kami yang hampir sama.

Kakak J (pesakit) selalu berada di ruang makan dan selalu mencari barang-barang di dalam tong sampah.Pernah satu hari, dia memakan sisa makanan dari dalam tong sampah.Kakak J juga pernah terjumpa mancis dan menyebabkan bilik berbau hangit. Kakak J juga selalu mengumpul barang-barang yang dijumpai dari tong sampah.

Kakak S pula sewaktu datang ke wad diikat. Keesokannya dilepaskan. Kakak S sentiasa berada berdekatan dengan pintubersedia untuk melarikan diri dari wad.Kakak S pendiam orangnya.

 

Saya menerima rawatan di wad secara sukarela. Pada minggu dan hari tersebut, saya semakin kerap rasa ingin membunuh diri. Malah pada satu hari, saya mendengar suara saya bertanya bila hendak membunuh diri. Walaubagaimanapun, saya masih mampu untuk menahan diri saya dari membunuh diri. Seolah-olah ada 1 pihak yang menyuruh saya membunuh diri dan ada 1 pihak lagi yang melarang saya membunuh diri kerana ianya perbuatan yang dikutuk oleh agama. Ada seketika rasa untuk membunuh diri terlalu kuat seperti gian yang tidak dilepaskan lagi. Ada masa saya bermimpi saya terjun dari jambatan dan bangunan dan bermimpi saya memandu kereta dengan rakus dan saya dengan senga terjun gaung. Saya tidur tidak lena sudah lebih dari 2 tahun. Saya sentiasa rasa letih dan tidak bermaya. Aktiviti harian saya rasakan 1 bebanan untuk melakukannya.

3 hari pertama di wad, saya masih memendam perasaan saya. Saya rasakan tiada sesiapa yang boleh membantu dan tiada jalan penyelesaian bagi masalah saya. Saya juga tidak dapat fokus apa yang saya lakukan seperti menonton cerita di TV dan membaca buku. Saya tidak boleh fokus dan memahami apa yang saya lihat dan buat. Saya juga tidak selera makan. Saya makan hanya untuk mengenyangkan perut. Saya banyak berdiam dan tidak menghiraukan sesiapa yang ingin berbual dengan saya. Saya juga merasa takut dan bimbang kerana saya tidak mengenali dan memahami pesakit lain di sini. Saya rasakan diri saya akan diancam kerana saya tidak mengenali pesakit lain. Saya hanya membiarkan sahaja apa yang berlaku di wad.

Hari ke 4 – 10, saya mula merasa sedih dengan apa yang telah terjadi kepada saya. Saya menangis setiap kali selepas waktu solat selama seminggu. Ada seketika masa saya ingin menjerit sepenuh hati. Saya rasa kecewa dan terpinggir. Kawan-kawan sekerja melawat saya setiap hari. Saya akan berborak dengan kawan-kawan sekerja saya. Semenjak hari ke 4 juga saya telah mula ingin berborak dengan doktor praktikal dan pesakit lain. Saya juga mula rasa lebih tenang. Walaubagaimanapun, saya masih tidak tidur lena dan tiada selera makan dan tidak boleh fokus. Saya juga sentiasa rasa serabut dalam fikiran. Selama berada di wad saya hanya mampu membaca 14 mukasurat buku sahaja. Saya sentiasa terlibat dengan aktiviti yang dijalankan oleh jurupulih carakerja. Saya rasa seronok dapat turut serta.

Saya juga telah mula memerhati orang sekeliling. Saya mula membantu pesakit lain kerana pesakit lain lebih teruk keadaan dari saya. Saya masih mampu menjaga diri sendiri. Pesakit lain ada yang tidak mampu menjaga kebersihan diri dan tidak ingat maklumat diri dan keluarga. Saya rasa bersyukur kerana jika dibandingkan dengan pesakit lain, saya rasakan saya hanya sedikit diduga. Saya rasa seronok dapat membantu kakak-kakak dan adik (pesakit). Ini juga salah satu cara saya mengisi masa. Untuk pengetahuan, saya merupakan salah seorang penggerak suatu sukarelawan di Malaysia. Mungkin memang sifat saya suka membantu orang yang memerlukan walaupun sedikit bantuannya.

Masyarakat perlu ingat bahawa pesakit mental masih mempunyai perasaan. Jangan dipandang rendah pesakit mental. Saya juga membahasakan saya sebagai adik kerana kebanyakan pesakit di wad lebih tua dari saya. Saya akan bercakap menggunakan nada lembut dan mesra. Mereka adalah ibu/kakak/adik/saudara orang lain di luar sana. Saya juga perasan apabila mereka ada masalah, mereka lebih selesa meminta bantuan saya dari meminta bantuan dari jururawat. Masyarakat perlu ingat, masalah yang dihadapi oleh pesakit mental sebenarnya perkara mudah bagi orang biasa. Tetapi bagi pesakit mental ianya sesuatu yang sukar seperti memakai selipar, pakaian, mengemas diri malah untuk makan juga.

Ibu dan kakak saya datang melawat saya pada hujung minggu. Kali pertama mereka datang melawat, saya hanya mendiamkan diri. Dalam hati saya masih membuak rasa sedih dan tidak selesa berjumpa mereka. Separuh hati saya tidak ingin berjumpa mereka. Setelah meraka balik, saya menangis teresak-esak.Saya masih teringat apa yang mereka lakukan kepada saya. Hari kedua mereka datang melawat, saya mula bercakap sedikit dengan ibu saya. Walaubagaimanapun, kakak saya bercakap kasar dengan saya. Pada malam tersebut saya menangis teresak-esak dan saya rasakan saya hanya akan keluar wad dengan ahli keluarga yang lain. Saya tidak boleh menerima layanan mereka kepada saya.

Setelah hampir 2 minggu di wad, saya mula rasa hendak keluar dari wad. Saya pernah memohon untuk keluar wad dari doktor tetapi doktor tidak melepaskan saya kerana keadaan saya masih teruk.

Pada malam kedua selepas ibu dan kakak datang melawat, saya berjumpa dengan doktor. Saya memohon agar menghubungi ahli keluarga yang lain iaitu mak saudara saya. Saya rasakan saya akan kembali sakit jika saya tinggal semula bersama ibu. Saya membuat keputusan tinggal bersama mak saudara. Keesokan harinya mak saudara saya datang dan berjumpa dengan pakar. Saya dibenarkan keluar wad bersama mak saudara saya. Sehingga kini saya tinggal bersama mak saudara saya dan saya rasa selesa dan gembira bersama beliau.

 

Hari pertama saya dimasukkan ke wad, pakar berjumpa dengan saya memberi nasihat dan memaklumkan rawatan yang saya akan terima di wad. Saya berada di wad selama 2 minggu. Setiap hari semasa temujanji dengan pakar saya akan menceritakan perasaan dan keadaan saya. Setiap hari juga Jurupulih akan mengadakan aktiviti bersama seperti melukis, mewarna, sukaneka, menceritakan mengenai penyakit mental dan kebersihan diri. Kaunselor juga mengadakan sesi bersama saya di wad. Setiap pagi dan malam selepas makan, saya perlu makan ubat. Setiap malam pukul 10 malam, kami diwajibkan untuk berada di bilik dan tidur. Kami akan dibangunkan pada pukul 7 am untuk mandi dan mempersiapkan diri dan mengemas katil.

 

Mula-mula saya menerima rawatan dengan klinik psikiatri saya rasa tidak selesa kerana saya perlu meluahkan dan menceritakan apa yang terjadi kepada saya kepada doktor. Saya banyak pendam dan disebabkan pendam, perasaan saya diluahkan kepada  selalu jatuh sakit. Di awal rawatan, temujanji saya adalah setiap minggu. Sekarang temujanji adalah 2 minggu sekali. Saya mendapat beberapa jenis ubat yang perlu makan waktu malam dan perlu dimakan setiap hari. Setiap temujanji saya akan memberitahu doktor perasaan, perlakuan dan dari segi ubat yang saya terima. Doktor akan memberi nasihat dan ubah dose ubat dari masa ke semasa.

Episod Kedua

Tempat bertugas dan kampung memakan masa 3 jam perjalanan. Saya cuba balik kampung 2 minggu sekali. Ibu saya ada menyatakan harapannya agar saya kerap balik untuk menemani dan menjaga keperluan beliau. Setelah lama bertugas di tempat tersebut, saya mrengambil keputusan untuk bekerja di tempat asal untuk menjaga ibu saya yang keseorangan dan merupakan warga emas.

Setelah setahun lebih saya tinggal bersama ibu saya, saya rasa terbeban dan dikongkong. Kediaman agak penuh dengan barang-barang sediada ditambah pula dengan barang-barang saya. Apabila adik-beradik balik, saya akan mengalah dan tidur di bilik yang sempit penuh dengan barang-barang. Saya lebih banyak menghabiskan masa dengan ibu saya. Saya juga menampung segala keperluan dan dari segi kewangan.

Adik-beradik saya yang lain jarang balik. Mereka balik apabila cuti perayaan atau apabila mereka lapang. Saya rasa dikongkong kerana ibu saya susah melepaskan saya untuk berjumpa kawan-kawan. Saya pernah menyuarakan rasa terbeban dan terkongkong kepada adik-beradik, tetapi mereka hanya menyatakan agar saya bersabar tanpa memberi penyelesaian. Saya juga selalu ditegur oleh ibu saya, ibu saya sentiasa tidak berpuas hati dengan saya dan membiarkan sahaja kelakuan adik-beradik yang lain. Ibu saya hanya akan memberitahu saya jika beliau tidak berpuas hati dengan adik-beradik yang lain. Saya pernah menyampaikan kepada adik-beradik tetapi tiada penyelesaian. Ibu saya mempunyai masalah ingatan dan beliau tidak dapat bertindak dan membuat keputusan dengan sendiri. Beliau cepat lupa apa yang beliau lakukan atau beliau pernah cakapkan. Saya juga pernah menyatakan rasa saya kepada ibu tetapi tiada penyelesaian.

Saya mula rasa yang saya tiada sesiapa dan tiada yang membantu saya. Saya juga pernah memerlukan bantuan dari adik-beradik dan ibu kerana memerlukan pembedahan segera tetapi tidak mendapat bantuan dan sokongan yang sewajarnya.

Semenjak dari itu, saya bertambah rasa terbeban dan rasa diri saya tidak dihargai. Saya rasakan diri saya tidak berguna dan rasa kosong dan keseorangan. Saya rasa sediah kerana saya membantu famili apabila mereka memerlukan bantuan, tetapi saya tidak dibantu apabila saya amat memerlukan bantuan.

Semakin lama saya kerap jatuh sakit seperti demam, gastrik, sakit kepala dan saya turut menghidap tekanan darah tinggi. Saudara mara dan kawan-kawan ada membantu saya tetapi saya tidak dihiraukan oleh famili sendiri.Mereka menyatakan yang saya hanya hendakkan perhatian.

Setiap hari saya rasa semakin terpinggir dan saya lebih banyak memendam perasaan saya. Pernah beberapa kali saya mula terfikir untuk membunuh diri kerana saya rasakan tidak mempunyai sesiapa.Saya pernah rasa untuk overdose, terjun bangunan, terjun jambatan dan menoreh pergelangan tangan saya.

Doktor yang pernah merawat saya merujuk saya kepada doktor psikiatri. Saya mendapatkan bantuan dalam tahun ini. Saya pernah memasuki wad psikiatri dan kesihatan mental selama 2 minggu dan sekarang saya menjalani psikoterapi.

Ibu saudara saya pernah sebelum ini mengajak saya tinggal dirumah beliau, kerana beliau nampak layanan yang tidak setimpal dari ibu dan adik-beradik. Saya sekarang menetap di rumah ibu saudara saya. Setiap hari saya cuba menempuh dengan sabar. Saya mencari diri saya yang sebenar.

Famili saya juga suka melancong. Jadi setiap tahun kami akan melancong dalam negara, salah satu cara merapatkan hubungan. Famili saya juga sentiasa mengamalkan makan bersama-sama setiap kali waktu makan semenjak kecil. Saya dan adik-beradik tinggal berjauhan antara sata sama lain. Kami dapat berkumpul bersama sewaktu cuti panjang seperti cuti perayaan dan cuti sekolah hujung tahun. Saya rasakan hubungan saya dengan famili semakin kurang setelah ayah saya meninggal dunia dan setelah masing-masing mula merantau untuk membina hidup dan mencari rezeki.

Saya sehingga kini masih berhubung dengan kawan-kawan dari sekolah dan universiti. Saya juga berhubung dengan kawan-kawan dari tempat bertugas. Saya telah berpindah ke 3 tempat berlainan disebabkan bertukar kerja dan bertukar tempat bertugas. Saya mempunyai beberapa orang kawan rapat yang juga mengenali famili saya. Kami sentiasa berhubung antara satu sama lain. Teknologi moden juga memudahkan untuk kami berhubung.